Jalan Akses Stadion Maguwo, Menurut saya….

Sebenarnya masalah ini sudah dibahas teman-teman saya di kampus melalui Tugas Akhir mereka. Saya disini cuma menyampaikan pendapat saya sendiri😉

Saya berani nulis ini karena saya sudah hidup di daerah sekitar Stadion Maguwoharjo untuk waktu yang lama, sehingga saya hafal karakteristik lalu-lintas di tempat itu, baik sebelum ada stadion maupun setelah ada stadion. Walaupun saya tidak bisa menampilkan perhitungan-perhitungan teknisnya (tidak ada dana untuk survei, malas😆 ), namun saya pikir tidak akan menjadi masalah, karena ini bukan karya ilmiah😆

Stadion Maguwoharjo, stadion barunya PSS merupakan bangkitan lalu-lintas yang baru di Sleman, terutama pada saat pertandingan digelar. Bangkitan itu menyebabkan lalu-lintas di jalan-jalan menuju stadion menjadi padat. Lalu-lintas yang padat terjadi pada saat pertandingan berakhir ketika penonton pulang dengan serentak (ini berdasarkan pengamatan saya saat beberapa kali menyaksikan pertandingan). Sebenarnya kepadatan sudah dimulai ketika penonton datang ke stadion, namun besarnya tidak signifikan karena penonton datangnya berangsur-angsur.

Digagasnya jalan akses baru ini adalah untuk membagi arus lalu-lintas, sehingga jalan utama menjadi berkurang kepadatannya. Kalau kepadatan berkurang, otomatis keamanan, kenyamanan, dan keselamatan berkendara bertambah.

Jalan akses utama ke Stadion Maguwuharjo adalah melalui per3an Makro ke utara, lurus, per4an Tajem ke barat, lurus, sampai. Untuk jelasnya lihat gambar dibawah (maap, gambarnya cuma autocad, denah, dan tidak skalatis😆 )

denah stadion maguwo

Ada 3 alternatif yang ditawarkan untuk jalan akses baru ini. Yang pertama, lewat disebelah selatan perumahan Candi Gebang. Dengan alasan, selain untuk akses ke Stadion Maguwoharjo juga untuk membuka akses ke Candi Gebang.

Sayang sekali alternatif ini hanya mengkaji jalan itu saja. Tidak melihat jalan apa yang harus dilewati sebelum sampai jalan itu. Untuk menuju jalan alternatif ini maka harus melewati jalan di samping pasar Condong Catur. Perlu diketahui bahwa jalan di samping pasar CondongCatur ini sempit dan padat, karena di kawasan itu banyak sekali perumahan dan pertokoan. Jalan ini merupakan jalan alternatif untuk menuju kampus UII, UPN,AMIKOM dan kampus2 di kawasan Seturan. Selain itu, jalan ini juga melewati per3an jika ke arah barat menuju ke Minomartani. Per3an ini sangat ramai dan membahayakan. Tidak dibuka jalan akses pun, jalan ini sudah padat, apalagi kalau dibuka jalan akses, tidak terbayangkan akan bagaimana kemacetan yang akan terjadi disini.

Okelah, mungkin ada ide untuk melebarkan jalan ini. Tapi apakah itu layak??? Ingat, di kanan-kiri jalan adalah bangunan penduduk, harga tanah akan selangit, siap dengan pembebasan tanahnya???

Alasan saya yang lain adalah bahwa jalan alternatif 1 ini akan melewati sungai, jadi harus dibangun jembatan. Saya yakin, untuk menghitung struktur dan biaya jembatan itu mudah. Tetapi apakah uang yang dikeluarkan untuk membangun jembatan itu memang layak dikeluarkan???

Jadi, berdasarkan alasan2 diatas, menurut saya, jalur alternatif melalui sebelah selatan perumahan Candi Gebang tidak realistis.

Yang kedua adalah melewati jalan di sebelah barat Casa Grande, kemudian ke timur melewati Taman Cemara, lalu ke utara melewati dusun Paingan,Krodan, dan kampus SanataDarma menuju stadion. Saya sependapat dengan alternatif ini, tetapi hanya diawal saja, yaitu awal jalan lewat sebelah barat CasaGrande. Disini sudah ada jalan beraspal, namun sempit, sekitar 2 meter lebarnya. Untuk perlebaran, saya kira lebih mudah daripada di alternatif pertama tadi, karena tanah disekitar jalan ini adalah tegalan dan sawah, jadi harganya relatif lebih murah. Yang saya tidak setuju, kenapa harus lewat Taman Cemara, dusun Paingan, Krodan, dan kampus SanataDarma. Kawasan ini adalah kawasan padat penduduk, jalannya juga sempit. Sehingga saya yakin akan banyak pertentangan yang dihadapi jika alternatif ini yang diambil.

Yang ketiga (ini menurut saya sendiri), tetap lewat sebelah barat CasaGrande. Tapi langsung ke utara. Ke arah utara sudah ada jalan, namun hanya jalan tanah. Sangat mungkin untuk diaspal dan dilebarkan. Saya kira ini adalah yang paling realistis, paling mudah, dan paling murah😉 . Simpel kan ide saya😆

2 responses to “Jalan Akses Stadion Maguwo, Menurut saya….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s