Akankah UGM Menjadi Kampus Eksklusif ?

spanduk di ugm

papan nama di ugm

Akhir-akhir ini saya jumpai spanduk dan papan nama seperti diatas di sekitar kampus UGM. Terpasang di utara bunderan dan di kompleks kampus ilmu sosial.
Saya bertanya-tanya, mengapa pihak UGM memasangnya? Apa mungkin alasannya untuk mengurangi kesemrawutan di lingkungan kampus, menjaga atmosphere akademis di lingkungan kampus, atau adakah alasan yang lain?

Namun apakah alasan itu dapat diterima?

Menurut saya, bagaimanapun juga UGM sudah menjadi bagian dari warga Jogjakarta. Seakan-akan kampus UGM sudah juga dimiliki oleh masyarakat Jogjakarta. Perjalanan sejarah telah membuktikan adanya hubungan harmonis antara masyarakat Jogjakarta dengan kampus UGM. Sebagai warga UGM dan juga warga Jogjakarta, saya khawatir, ini adalah langkah awal UGM untuk menjadikan wilayahnya menjadi wilayah eksklusif di Jogjakarta. Bagaimana menurut anda???

5 responses to “Akankah UGM Menjadi Kampus Eksklusif ?

  1. yep,,,dulu ak pernah nulis ttg UGM meng”eksklusif”kan diri. maunya sih dimuat, tp takutnya ada apa2 sm rektorat. ms ak ngatain kampus sndr?? lma2 ak udh bs nerima kebijakan ini kq, suasana UGM memang jd lebih tenang, ga semrawut, trutama di sktr kampusku yg dkt sm jln2 rektorat yg ditutup. tp klu smw jalan ditutup, qt mw lewat mn?? ms civitas akademika sndr mlh ga bs lewat,,,

    >>>hehe..gpp to nomentari kampus sendirišŸ˜‰ . kalo yang sekitar rektorat sih saya setuju saja kalo motor ndak boleh lewat, jadi tambah segeršŸ˜†

  2. UGM tuh sekarang ekseklusif dan tidak taat hukum (lihat tuh bangunan di utara BNI yg jelas2 melanggar aturan tetapi tetep jalan terus)!

  3. saya sbg civitas akademika UGM, setuju aj kalo jalan di skitar kampus UGM ditutup, alias ga sembrangan orang bleh lewat. liat aj jalan d dpan hukum sm filsafat, udah kaya jalan tol tau g. ak sbg pngguna speda mrsa sngat terganggu atas kekcauan jlan d UGM. udah gt yg pke motor kbut2tan pula. bhkan ak pnah dtreakin dr blkang krn jlannya pelan. Tolong ya bwt pngndara motor yg lewat kmpus UGM, hormati pnguna sepeda! kalo msih g mau tertib mnding jlannya d tutup aj.

  4. wah, ugm rame ya… aku sendiri kaget ternyata kampus ugm tu rame banget (rame krna bnyak kendaraan lewt). kaya ada jalan raya di dalam kampus. (emang ada, jakal) mgsud aku jalanan yang mengintari kampus juga rame, bus kota aja sering lewat. tapi koq selalu kosong ya… kalo aku liat sekarang warna hijau di ugm udah bnyak berkurang ya, (mngkin krna badai) atau karna polusi yg semakin btambah dan pohon smakin brkurang? aku kalo k kampus tu jalan kaki, kalo mau nyebrang jalan, rasanya bikin emosi. kendaraannya bnyak bgt. kalo jalannya ditutup, mngkin cman sdikit kendaraan yg lwat kali ya….. eh, lembah ugm tu ad gunanya ga sie, koq ga terawat gitu? pdhal kan kalo dirawat bs jadi bagus, sayang.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s